KOPERASI LEMKA
Silahkan Pesan Alat Dan Buku Kaligrafi Langsung Dari LEMKA

Selasa, 09 November 2010

Daftar Alamat Koperasi Indonesia

Balai Latihan Koperasi dan Pengusaha Kecil & Menengah
Jl. Tukad Yeh Penet,Denpasar Bali,Indonesia
Bali
Telp.(0361) 237747
Management consultant

Koperasi Mitra Mandiri
Jl. Yos Sudarso, Pangkal Balam,Pangkal Pinang 33115 Bangka Belitung,Indonesia
Bangka Belitung
Fax.(0717) 432761
Telp.(0717) 432761
T-Shirt

Koperasi Batik Karang Tunggal
Jl. Karangkajen No. 76,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Telp.(0274) 373551
Batik textile; Garment

Gerakan Koperasi & Industri Kecil DIY
Jl. Kemasan Kota Gede,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Telp.(0274) 563039
Cooperative consumer association; Handicraft

Koperasi Batik Tamtama
Jl. Kol. Sugiono No. 11,Yogyakarta 55152 DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Fax.(0274) 371421
Telp.(0274) 371421
Cooperative consumer; Batik

Koperasi Produksi Pengusaha Perak Yogyakarta (KP3Y)
Jl. Mondorakan No. 41, Kota Gede,Yogyakarta 55172 DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Fax.(0274) 377990
Telp.(0274) 377990
Silver product; Cooperative consumer

Koperasi Angkutan Pemuda (Kabupaten sleman)
Jl. Pogung Dalangan No. 10, Sinduandi,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Telp.(0274) 569511
Bus transport

Aspada Koperasi Angkutan Darat
Jl. Gambiran No. 9-A,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Telp.(0274) 378457
Bus transportation

Koperasi Pembangunan
Jl. HOS. Cokroaminoto No. 82,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Fax.(0274) 586251
Telp.(0274) 586251
Cement
Semen Gresik

Koperasi Asuransi Jiwa Indonesia [Yogyakarta Branch]
Jl. Ring Road Utara Gandok Gg. Narudo No. 1,Yogyakarta DI Yogyakarta,Indonesia
DI Yogyakarta
Telp.(0274) 564921
Life insurance
Koperasi Asuransi Indonesia

Induk Koperasi Angkutan Udara (INKOPAU)
TNI AU Triloka Complex Block A No. 9-B,Jl. Raya Pasar Minggu,Jakarta Selatan 12780,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7943989
Telp.(021) 7990491, Telp.(021) 7990486
Cooperative consumer association

Koperasi Primer Maritim Karyawan Kantor Pusat DitJenLa
Jl. Gunung Sahari No. 72,Jakarta Pusat 10610,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4240149
Telp.(021) 4240149
Safety equipment

Koperasi Pembiayaan Indonesia
Jl. Tegal Parang Utara No. 3, Mampang Prapatan,Jakarta Selatan 12790,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7902411
Telp.(021) 7982367
Factoring; Leasing finance

Koperasi Pedagang Pasar Tanah abang
Ruko Pasar Tanah Abang Block F No. 4,Jl. Kebon Jati 18,Jakarta Pusat 10250,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3913076
Telp.(021) 3913075, Telp.(021) 3913075
Cooperative consumer association

Koperasi Pengrajin Tempe tahu Indonesia (KOPTI)
Jl. Serdang Baru 12 No. 1, Kemayoran,Jakarta Pusat 10650,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4220646, Fax.(021) 4214785
Telp.(021) 4240430
Soya Bean

Koperasi Pemuda Indonesia (KOPINDO)
Jl. Lapangan Roos Raya No. 52/IV, Tebet Utara,Jakarta Selatan 12830,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 8309966
Telp.(021) 8292755
General contractor and consultant; Management consultant; Printing; Travel agent; Youth hotel

Dewan Koperasi Indonesia (DEKOPIN) (The Indonesian Cooperation Council (DEKOPIN))
Graha Inkud, 2nd Floor,Jl. Warung Buncit Raya No. 18-20, Pejaten,Jakarta Selatan 12510,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 79195718
Telp.(021) 79195712, Telp.(021) 79195713, Telp.(021) 79195715
Cooperation

Gabungan Koperasi Batik Indonesia(GKBI) (Indonesian Batik Cooperative Association (GKBI))
Wisma GKBI, 6th Floor Suite 601,Jl. Jend. Sudirman No. 28,Jakarta Pusat 10210,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 5713430
Telp.(021) 5713433, Telp.(021) 5713434
Batik

Koperasi Karyawan Pulomas (KOPKARMAS), PT.
Pulomas Satu Building II, Ground Floor,Jl. Jend. A. Yani No. 2, Pulomas,Jakarta Timur 13210,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 47866962
Telp.(021) 47866962
Wholesale, retailer, cooperative

Koperasi Karyawan Garuda Indonesia
Graha Sejahtera, 7th Floor,Jl. Gunung Sahari No. 52,Jakarta Pusat 10610,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4262062
Telp.(021) 4262058, Telp.(021) 4262060, Telp.(021) 4262063
Cooperative consumer

Induk Koperasi Unit Desa (INKUD)
Graha Inkud,Jl. Warung Buncit Raya No. 18-20, Pejaten,Jakarta Selatan 12510,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 79190354
Telp.(021) 79191740, Telp.(021) 79191741
Cooperative consumer association

Mitra Bina Seraya Koperasi
Jl. Kebon Kacang Raya No. 3,Jakarta Pusat 10240,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3905496
Telp.(021) 3905496, Telp.(021) 3147086, Telp.(021) 3147085
Transport of cement

Margasatwa Koperasi (Koprimas)
Taman Margasatwa Ragunan DKI,Jl. RM. Harsono No. 1,Jakarta Selatan 12550,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7805280
Telp.(021) 7806975, Telp.(021) 7805280, Telp.(021) 78833150
Cooperative consumer association

Koperasi Tritunggal
Wisma PSM,Jl. Swadaya II No. 7, Tanjung Barat – Pasar Minggu,Jakarta Selatan 12530,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7820525, Fax.(021) 7800757
Telp.(021) 7803300, Telp.(021) 7815760
Cooperative consumer; Printing; General supplier

Koperasi Supir Taksi Jakarta Raya
Jl. SD Ragunan, Pasar Minggu,Jakarta Selatan 12250,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7801292
Telp.(021) 7801333, Telp.(021) 7801290
Taxi service

Pusat Koperasi Pelayaran Rakyat (Puskopelra)
Jl. Gunung Sahari Raya No. 84-B,Jakarta Pusat 10610,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4253638
Telp.(021) 4242519, Telp.(021) 4240162
Cooperative consumer association

Induk Koperasi Veteran Republik Indonesia(Inkoveri)
Wisma Niaga Veteran RI Building, 3rd Floor,Jl. Gajah Mada No. 13,Jakarta Pusat 10130,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 6338709
Telp.(021) 6338709
Cooperative consumer

Induk Koperasi Pegawai Republik Indonesia(IKPRI)
Jl. RP. Soeroso No. 21,Jakarta Pusat 10330,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3100959
Telp.(021) 3100448, Telp.(021) 3100422
Cooperative consumer

Induk Koperasi Kepolisian Republik Indonesia(Inkoppolri)
Jl. Tambak No. 2,Jakarta Pusat 10320,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3162375
Telp.(021) 31931330, Telp.(021) 31931332, Telp.(021) 31931348
Cooperative

Induk Koperasi TNI Angkatan Darat(Inkopad)
Inkopad Building,Jl. Letjen. S. Parman Kav. 97,Jakarta Barat 11480,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 5658994
Telp.(021) 5658514
Cooperative consumer

Induk Koperasi Perikanan Indonesia(IKPI)
Jl. Ir. H. Juanda No. 2,Jakarta Pusat 10120,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3806177
Telp.(021) 3451118, Telp.(021) 3440741
Fishing equipment; Cooperative consumer

Induk Koperasi Karyawan (Inkopkar)
Jl. Tebet Barat Dalam Raya No. 15, Tebet,Jakarta Selatan 12810,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 8290289
Telp.(021) 8353631, Telp.(021) 8353632, Telp.(021) 8290289
Cooperative consumer association

Bank Pasar Tridaya (Koperasi)
Jl. Pasar Pagi No. 58,Jakarta Barat 11230,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 6922213
Telp.(021) 6929944, Telp.(021) 6919988
Bank

Armada RI Kawasan Barat Pusat Koperasi (Kopal)
TNI AL Sunter Complex,Jl. Tabah Raya No. 19,Jakarta Utara 14240,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4515758
Telp.(021) 4515758, Telp.(021) 4515760
Storage; Leasing of building

Induk Koperasi Angkatan Laut (Inkopal)
Gading Marina Inkopal Building, 2nd Floor,Jl. Boulevard Barat Raya No. 1, Kelapa Gading,Jakarta Utara 14240,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 4516850
Telp.(021) 4516847, Telp.(021) 4516848, Telp.(021) 4516749
Cooperative consumer association

Gabungan Koperasi Susu Indonesia(GKSI) (Union of Indonesian Dairy Cooperatives (GKSI))
Jl. Prof. Dr. Supomo SH No. 178,Jakarta Selatan 12870,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 5290851
Telp.(021) 8301607, Telp.(021) 8305850, Telp.(021) 8305849
Milk

Koperasi Jasa Kelistrikan Jakarta Raya (Kojalia)
Jl. Gunung Sahari I No. 42,Jakarta Pusat 10720,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 42878097
Telp.(021) 4219388
Cooperative consumer

Koperasi Elnusa
Graha Elnusa, 8th Floor,Jl. Letjen. TB. Simatupang Kav. 1-B, Cilandak,Jakarta Selatan 12560,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 78831153
Telp.(021) 78830850
Stationery; Building maintenance; Printing

Koperasi Dharma Profesi
Jl. H. Samali No. 77-B, Pasar Minggu,Jakarta Selatan 12740,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7986949
Telp.(021) 7986948, Telp.(021) 7986949, Telp.(021) 7981175
Manpower supply; Technology information; Mechanical and electric contractor

Primer Koperasi Pegawai Pariwisata & Kesenian (Primkopparseni)
Jl. Medan Merdeka Barat No. 17,Jakarta Pusat 10110,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 3448527
Telp.(021) 3838131, Telp.(021) 3838125, Telp.(021) 3838126
Cooperative consumer association; General trading

Koperasi Pedagang Pasar Santa
Jl. Cisanggiri I Pasar Santa Los A-I/2, Kebayoran Baru,Jakarta Selatan 12170,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 7260660
Telp.(021) 7260660
Cooperative consumer association

Koperasi Keluarga Besar Dharma Karya (Kogaya)
Jl. Melawai XII No. 207-A, Kebayoran Baru,Jakarta Selatan 12160,Indonesia
DKI Jakarta
Telp.(021) 7204862
Book; Photocopying; Stationery; Cooperative consumer

Kopegtel Jaya (Koperasi Pegawai Divre II)
Telkom Building, 12th Floor,Jl. Jend. Gatot Subroto No. 52,Jakarta Selatan 12710,Indonesia
DKI Jakarta
Fax.(021) 5205300
Telp.(021) 5215286, Telp.(021) 5215334, Telp.(021) 5215337
Cooperative

Koperasi Industri Meuble Komin
Jl. Erlangga No.6736, Biak,Papua Irian Jaya,Indonesia
Irian Jaya
Fax.(0981) 24924
62 981 24924

Koperasi Bhinneka Karya Manunggal
Jl. Pakuan Indah No. 19,Bogor 16143 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(0251) 325734
Telp.(0251) 325734
Herb and spice

Koperasi Madani
Leuwiliang,Bogor Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(0251) 642561
Telp.(0251) 642361

Koperasi Pariwisata Bahtera Duta
Budi Agung Complex Block H-2,Jl. Ebony,Bogor 16168 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(0251) 332202
Telp.(0251) 332202
Puppet

Koperasi Produksi Brian
Jl. Terusan Kiaracondong No. 40,Bandung 40287 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 7565295
Telp.(022) 7563063
Knitted outwear

Koperasi Warga Batan (Kowaba)
Jl. Taman Sari No. 71,Bandung 40132 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 2504081
Telp.(022) 2504771
Cooperative consumer

Koperasi Krista
Jl. Tikukur No. 2,Bandung 40133 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 2500431
Telp.(022) 2500431
Rattan furniture

Pusat Koperasi Veteran RI (PUSKOVERI) Jawa Barat
Jl. Aceh No. 4,Bandung 40117 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 2016459
Telp.(022) 4231346
Cooperative consumer association

Gabungan Koperasi Pegawai Republik Indonesia(GKPRI)
Jl. Lengkong Besar No. 4,Bandung 40261 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 4216146, Fax.(022) 4207419
Telp.(022) 4231218, Telp.(022) 4207419
Cooperative consumer

Koperasi Pengusaha Penambang Cipatat (KPPC – TRIKORA)
Jl. Raya Pamucatan Rt. 01/01 Gunung Masigit, Cipatat,Bandung 40554 Jawa Barat,Indonesia
Jawa Barat
Fax.(022) 6806201
Telp.(022) 6806198

Aneka Usaha (Koperasi Pegawai Negeri)
Jl. Ketintang Baru II No. 1,Surabaya 60231 Jawa Timur,Indonesia
Jawa Timur
Fax.(031) 8285265,Fax.(031) 8285262
Telp.(031) 8290818
Veterinary preparation

Koperasi PTP N-12
Jl. Rajawali No. 44,Surabaya 60176 Jawa Timur,Indonesia
Jawa Timur
Fax.(031) 3534389
Telp.(031) 3524893, Telp.(031) 3524895, Telp.(031) 3522360
Agricultural tools

Koperasi Wanita Setia Bhakti Wanita
Jl. Jemur Andayani No. 55,Surabaya 60237 Jawa Timur,Indonesia
Jawa Timur
Fax.(031) 8439474
Telp.(031) 8434055
Cooperative consumer association; Retailer

Koperasi Rontal
Jl. Indro No. 1,Gresik 61124 Jawa Timur,Indonesia
Jawa Timur
Fax.(031) 3982647
Telp.(031) 3981091
General importer

Primer Koperasi Pelayaran Rakyat (PRIMKOPELRA)
Jl. Kalimas Baru No. 86,Surabaya 60175 Jawa Timur,Indonesia
Jawa Timur
Fax.(031) 3291284
Telp.(031) 3291284, Telp.(031) 3298305, Telp.(031) 3293014
Cooperative consumer association

Pusat Koperasi Pelayaran Rakyat (Puskopelra) [Banjarmasin Branch]
Jl. Handil Halinan RT. 04 No. 8, Banjar Selatan,Banjarmasin 70246 Kalimantan Selatan,Indonesia
Kalimantan Selatan
Fax.(0511) 52783
Telp.(0511) 414999
Cooperative consumer association

Koperasi Kom Kan Minivetcad 1/21
Jl. Jend. A. Yani No. 1,Pekanbaru Riau,Indonesia
Riau
Telp.(0761) 23368
General importer

UPTD Balai Diklat Koperasi & Pengusaha Kecil
Jl. Letjen. S. Parman No. 211,Padang Sumatera Barat,Indonesia
Sumatera Barat
Telp.(0751) 51585
Training center

Dewan Koperasi Indonesia Sumatera Barat (Dekopin Sumbar)
Jl. Letjen. S. Parman No. 211,Padang Sumatera Barat,Indonesia
Sumatera Barat
Telp.(0751) 55392
Management consultant

Lembaga Pendidikan Perkoperasian Dewan Koperasi Indonesia Wilayah Sumatera Utara (LAPENKOP DEKOPIN)
Balatkop Building,Jl. Jend. Gatot Subroto Km. 8.5 Gang Koperasi No. 1,Medan 20112 Sumatera Utara,Indonesia
Sumatera Utara
Fax.(061) 8452044
Telp.(061) 8452044
Training center

Badan Koordinasi Koperasi Kredit Daerah Pasar Sumatera Utara (BK3D Sumut)
Jl. Melanthon Siregar No. 151/Blk,Pematang Siantar 21128 Sumatera Utara,Indonesia
Sumatera Utara
Fax.(0622) 23872
Telp.(0622) 25978
Training center; Management consultant

Senin, 08 November 2010

SENI ISLAM DALAM SOROTAN

Oleh: Iman Saiful Mu'minin


Sebelum membicarakan tentang wawasan seni Islam, seperti kaligrafi, musik, seni rupa, sastra, dan lainnya, jika dihubungkan dengan agama, ada baiknya terlebih dahulu kita hendak melihat secara umum adanya interaksi dan reaksi antara agama dengan kesenian. Sebab hal ini menyangkut langsung ekspresi seorang seniman muslim, yang tentu masih memiliki setumpuk pertanyaan dalam batinnya: apa sebenarnya hukum berkesenian yang berhubungan dengan Islam, dan apakah agama mendukung atau memasung kebebasan berekspresi dalam seni tersebut. Dalam sejarah tentang kesenian Islam, orang, terutama para ulama, sering beraneka ragam dalam memberikan interpretasi hukumnya. Bahkan ada pula sebagian orang yang beranggapan, bahwa seni dan kreativitas itu berada di atas segalanya; seni untuk seni, kenapa harus ada pemasungan kebebasan berekspresi.
Adalah buku The Culture Side of Islam, mengungkapkan sekilas cerita, seperti dikutip oleh Ali Audah (Ali Audah, Dari Khazanah Dunia Islam, h. 10), bahwa Pers Inggris pernah mengadakan suatu diskusi yang intinya: andaikata ada patung Yunani yang sangat indah dan terkenal, dan itu hanya satu-satunya, tak dapat diganti oleh patung yang lain. Patung tersebut berada dalam sebuah kamar bersama-sama dengan seorang bayi mungil yang masih hidup. Kamar itu terbakar. Yang masih diselamatkan hanya satu dari dua: patung atau bayi. Mana yang harus diselamatkan? Dari para peserta yang banyak sekali itu, yang terdiri dari kaum intelektual dan orang-orang berkedudukan tinggi, memilih patung itulah yang harus diselamatkan, dan membiarkan si bayi di makan api. Argumen mereka: bayi-bayi itu lahir jutaan banyaknya setiap hari, sementara patung itu merupakan masterpiece sebuah karya seni Yunani kuno yang tak mungkin lagi ada gantinya.
Dengan gambaran singkat di atas, jelas bagi kita bagaimana sikap seorang muslim menghadapi kesenian. Hati nuraninya akan bicara sendiri sesuai dengan keimanannya. Oleh karena seni berkaitan dengan keindahan, ia merupakan ekspresi ruh dan budaya manusia yang mengandung dan mengungkapkan keindahan. Rasa indah terhadap sesuatu merupakan naluri atau fitrah manusia yang dianugerahkan Allah kepada hamba-Nya. Dan hal ini mustahil bila Allah yang menganugerahkan manusia potensi untuk menikmati dan mengespresikan keindahan, kemudian Dia melarangnya.
Bahkan Imam Ghazali sendiri dalam kitab Ihya Uumudin, menyatakan bahwa siapa saja yang tidak berkesan hatinya di musim berbunga dengan kembang-kembangnya, atau oleh alat musik dan getaran nadanya, maka fitrahnya telah mengidap penyakit parah yang sulit diobati.
Masalah keindahan (estetika) memang merupakan masalah selera dan intuisi. Setiap orang memiliki rasa keindahannya sendiri yang tidak dapat dipaksakan kepada orang lain atau dilarang, seperti halnya rasa cinta kepada sesuatu. Melainkan, bahwa Islam lahir pertama-tama bukan untuk membawa konsep kesenian, tapi terlebih tentang moral yang didasarkan pada ketentuan-ketentuan agama. Pada dasarnya kreativitas itu tidak dapat dibatasi selain oleh hati nurani manusia. Dan hati nurani inilah yang disebut moral, atau dalam ajaran Islam disebut akhlak (etika). Ali Audah, seorang budayawan muslim, mengatakan bahwa istilah moral atau etika yang didasarkan pada ajaran filsafat, pada dasarnya berbeda dengan akhlak yang didasarkan pada ajaran agama. Yang pertama berpangkal pada otak dan alam pikiran, sementara yang kedua berpangkal pada hati nurani manusia. Perbandingan keduanya telah digambarkan di awal tulisan ini mengenai cerita sebuah patung dan seorang bayi mungil.
Dus, dalam lapangan seni Islam ini, kita boleh menampilkan (mengekspresikan) seni dan memilih objek. Kita boleh menggambarkan kenyataan hidup dalam masyarakat di mana kita berada. Kita boleh memoleskannya dengan apa aja, boleh berimajinasi, karena lapangan seni Islam adalah semua wujud. Namun semua itu dengan catatan: jangan sampai seni yang kita tampilkan bertentangan dengan fitrah atau pandangan Islam tentang wujud itu sendiri. Jangan sampai, misalnya, pemaparan tentang manusia hanya terbatas pada jasmaninya semata. Atau yang ditonjolkan hanya manusia dalam aspek debu tanahnya, tidak disertai dengan unsur ruh Ilahi yang menjadikannya sebagai manusia. Jika catatan ini direspon dengan baik, maka pada saat itu pula seni telah mengayunkan langka untuk berfungsi sebagai sarana dakwah (Quraish Shihab, Wawasan Al-Quran)
Sebagai catatan akhir dalam tulisan ini, seni Islam selama bertujuan untuk kebaikan (ma'ruf) dan sejalan dengan pandangan Islam yang menyangkut wujud alam raya ini, tidak ada seorang pun melarangnya.


IBNU KHALDUN DAN KALIGRAFI ARAB (1)
Oleh: Iman Saiful Mu'minin

Saya baru saja membaca kitab Muqaddimah Ibnu Khaldun. Kitab tersebut merupakan produk pemikirannya berupa kumulan kajian tentang kemasyarakatan, kenegaraan serta filsafat sejarah yang diberinya nama agak panjang, Kitab Al-'Ibar
wa
Diwan Al-Mubtada wa Al-Khabar fi Ayyam Al-Arab wa Al-Ajam wa Al-Barbar wa man 'Asharahum min Dzawi As-Sulthan Al-Akbar. Mungkin karena panjanngnya judul ini atau karena jilid pertamanya berjudul Muqaddimah, lalu orang menyebutnya Muqaddimah Ibnu Khaldun.
Buku ini diakui sebagai karya monumental dan cukup unggul dalam deretan karya para pemikir muslim dan Barat dalam bidang sosiologi dan filsafat sejarah. Untuk itu, Ibnu Khaldun dikenal sebagai Bapak Sosiologi dan Sejarawan Muslim. Selain kitab Muqadimah, Ibnu Khaldun juga menulis sejumlah kitab terkenal, yaitu At-Ta'rif bi Ibni Khaldun, sebuah autobiografinya catatan dari kitab sejarahnya.
Pemikiran Ibnu Khaldun tentang sosiologi dan politik tidak saja menjadi bahan kajian para pemikir dan cendekiawan muslim di Timur, tetapi di dunia Barat pun pemikiran tersebut masih senantiasa digulirkan dalam wacana percaturan sosial politik kontemporer. Hal ini tidaklah aneh, mengingat pemiriran dan sepak terjang Ibnu Khaldun diakui oleh para ulama sezaman dan sesudanya. Dan bahwa tulisan-tulisan yang ada dalam kitab karyanya, temasuk Muqaddimah, mengungkapkan problematika yang masih aktual. Di antaranya mengenai kaligrafi Arab (khat). Ibnu Khaldun memandang bahwa khat atau tulisan indah merupakan bagian dari keterampilan manusia yang dapat dibedakannya dari hewan.
Oleh karena ia bagian dari keterampilan, maka untuk memperolehnya adalah harus ditunjang oleh pembelajaran (ta'alum), adanya sarana perkumpulan atau organisasi (semacam sanggar), kemajuan dan harus berdomisii di kota. Sebab kota, menurutnya, terdapat sejumlah sarana keterampilan lain yang menunjang berkembang pesatnya kaligafi Arab, seperti ketersediaan peralatan yang komplit dan modern. Maka, Ibnu Khaldun menyimpulkan bahwa kebanyakan orang pelosok, pedalaman atau kampung itu tidak dapat menulis dan membaca dengan baik. Mereka belajar menulis menggunakan peralatan seadanya, dan hal ini yang menjadikan mereka tertinggal dari teman-temannya yang berdomisili di kota. Ibnu Khaldun juga berkesimpulan bahwa pengajaran kaligrafi Arab yang berada di kota-kota besar yang berkembang pesat sejumlah sarananya, itu lebih mudah diterapkan metode dalam pembelajarannya. Beliau mencontohkan negara Mesir, terutama ibu kotanya, Kairo. Di sana para pengajarnya berkompetensi dan mumpuni dalam bidang kaidah dan hukum kaligrafi.
Ternyata benar, di kota-kota besar lair sejumlah kaligrafer terkenal sekelas Abu Hasan Ali bin Hilal, yang dikenal dengan nama Ibnu Bawwab, kelahiran Baghdad, dan Ibnu Muqlah, seorang menteri yang tinggal di Baghdad pula. Dan sejumlah kaligrafer lain yang lahir dan tinggal di kota Kufah, Basrah, Kairo, Istamul, Andalusia, sehingga nama jenis khat kadang diambil dari nama kota tempat mula lahirnya.
Dus, ide dan pemikran Ibnu Khaldun di atas tidaklah melesat. Kaligrafi Arab yang berkembang di Indonesia pun titik pusatnya berada di jantngnya, Jakarta. Maka para kaligrafer yang berada di luar kota pun kini mau tidak mau harus melirik ke pusatnya, Jakarta. Semua itu logis, bukan? Wallahu a'lam.












IBNU KHALDUN DAN KALIGRAFI ARAB (2)
Oleh: Iman Saiful Mu'minin

Membaca kitab Muqaddimah-nya Ibnu Khaldun ini serasa saya sedang menjelajahi dunia sejarah dalam kaitannya dengan kemasyarakatan, kenegaraan, dan kependidikan beserta metode-metodenya yang dipaparkannya secara teliti dan mudah dipahami
Gagasan pemikirannya dalam kaitannya dengan metode pembelajaran, misalnya, Ibnu Khaldun memaparkan tips-tips yang harus dicapai oleh para pelajar agar mereka memperoleh ilmu pengetahuan yang luas dan senantiasa malakah (melekat) dalam jiwa mereka. Di antaranya adalah menggunakan metode tadaruj, yaitu suatu metode pemerolehan pengetahuan atau pemahaman yang dilakukan secara bertahap, seperti pengulangan materi pelajaran sebanyak tiga kali.
Dalam hal ini, Ibnu Khaldun menyesalkan kebanyakan guru atau pembimbing pelajar tidak mengetahui metode pembelajaran serta cara perolehannya. Dengan secara serampangan mereka menyampaikan materi kepada murid-muridnya dengan uraian-uraian yang enjelimet serta membebani mereka dengan sejumlah materi tambahan lainnya. Ini berbahaya. Akibatnya, jika hal ini dilakukan, maka murid-murid akan cepat merasa bosan dan malas belajar. Untuk itu, menurutnya, penting sekali seorang pelajar mengetahui hal ini serta memahami materi sesuai dngan kemampuannya, kemudian mengulangi kembali materi pelajaran yang tela diperolehnya sampai malakah.
Tentunya gagasan yang telah dipaparkan Ibnu Khaldun di atas konteksnya mencakup pemerolehan pengetahuan secara umum. Dan metode ini bisa saja diaplikasikan pada cara penulisan kaligrafi Arab (khat). Seorang pelajar atau santri di samping harus mengetaui teori penulisan, juga mereka dituntut menerapkannya melalui metode tadaruj itu. Sebelum merasa yakin bahwa hurufnya itu indah, baik dan benar-dan ini tentunya setelah melalui proses latihan dan perenungan yang panjang serta pengoreksian dari guru atau pembimbingnya-ia tidak boleh beranjak ke penulisan huruf lain.
Ibnu Khaldun juga memaparkan dengan jelas, bagaimana seorang murid agar dapat menambah pengetahuan dan faedah, ia harus sering mendatangi sejumlah guru atau pembimbinbg belajar. Artinya, bertambahnya pengetahuan seorang murid ditunjang oleh seringnya berinteraksi dengan sejumah guru secara langsung (mubasyarah). Maksud itu tiada lain agar ada pihak yang bisa mengoreksi kesalahan atau kekeliruan suatu pemahaman atau pengetauan seorang murid. Dan juga, masih menurut Ibnu Khaldun, karena setiap guru atau pembimbing belajar kadang memiliki metode pembelajaannya masing-masing.
Ibnu Khaldun memberkan contoh perbandingan metode pembelajaran antara negara-negara yang berada di kawasan Maghrib (Barat) dengan negara Masyriq (Timur). Di Barat, menurutnya, para guru memberikan alokasi masa belajar bagi para pelajar ditentukan selama enam belas tahun, sementara di Tunisia (Timur) hanya membutuhkan waktu lima tahun. Lama belajar tersebut disebabkan para pelajar Barat pada masanya sangat sulit mernerima materi dan buruknya metode pembelajaran yang disampaikan para pengajarnya. Peradaban di Timur maju pesat, terutama bidang pranata sosial. Maka hal ini sangat menunjang dalam kelancaran proses kegiatan belajat mengajar (KBM)
Lancarnya kegiatan belajar mengajar dengan ditunjang oleh kedekatan interaksi antara guru dan murid serta latihan yang intensif dan konsisten memungkinkan tercapainya keberhasilan yang gemilang. Hanya saja yang menjadi pertanyaan adalah sudah siapkah kita melaksanakan semua itu? Jawabannya ada pada diri kita masing-masing. Wallahu a'lam










MENAKAR IMAJINASI KREATIF SENIMAN
Oleh : Iman Saiful Mu'minin

Pesan-pesan karya seni para seniman sering tidak atau bakan sulit terungkapkan oleh aspek dan dimensi indrawi para pecinta dan penikmatnya. Hal demikian mengingat keterbatasan daya tangkap mereka terhadap esensi visual yang ada pada medianya. Pesan karya seni tersebut merupakan ungkapan jiwa yang terpendam dalam alam fitrah ruhani seseorang.
Dalam kitab Kimia as-Sa'adah, Imam Ghazali mengungkapkan bahwa pesan-pesan keruhanian yang luhur dan dalam dapat menyentuh dan menggetarkan apabila melalui karya seni. Hati manusia, menurutnya, diciptakan oleh Tuhan bagaikan batu api membara yang mudah berpijar dan berkibar tersentuh oleh keindahan yang timbul dari getaran karya seni seperti musik, puisi, dan lukisan. Keindahan yang timbul dari getaran karya seni dapat menyalakan cinta yang tidur dalam hati, baik cinta yang bersifat indrawi maupun ruhani. Ini tiada lain merupakan imajinasi kreatif para seniman.
Bahkan lebih ekstrem lagi, ulama lain seperti Ibnu Sina, al-Jurjani, dan Ibnu Arabi secara terang-terangan menyatakan bahwa asal usul karya seni adalah imajinasi kreatif seniman. Imajinasi kreatif dalam diri manusia merupakan wakil alam misal, dan alam misal berfungsi menjadi perantara antara alam kemanusiaan dan alam ketuhanan atau transendental. Menurut mereka, hasil imajinasi kreatif manusia yang paling sempurna dan memesona adalah karya seni.
Berkenaan dengan hal ini pula, pada abad 16 muncul seorang ulama yang berani mengeluarkan fatwa yang sangat diharapkan oleh para seniman. Dia adalah Qadhi Ahmad, yang juga dikenal sebagai ahli kaligrafi Arab dan penyair, di samping pecinta seni lukis. Fatwanya yang terkenal itu diabadikan dalam sebuah puisi indah berikut:
Tuhan menciptakan dua jenis kalam
Yang satu dari tetumbuhan memukau jiwa
Dan menjelma batang tebu bergula
Dari tunasnya memutik seni khat memesona
Yang lainnya berasal dari hewan
Yang kilauan sinarnya bagai permata
Memancar dari sumber air kehidupan
Yaitu kuas untuk membuat lukisan
Kalam pertama berkaitan dengan kaligrafi dan seni hias tetumbuhan, yang digunakan untuk menuliskan wahtu Ilahi, hikmah dan ilmu pengetahuan. Adapun kalam yang kedua berkenaan dengan lukisan miniatur yang menyajikan gambar makhluk hidup. Maksud kalam kedua ini adalah kuas yang terbuat dari bulu kucing yang diikat dengan benang sutera pada tangkai bulu ayam dan digunakan untuk lukisan dengan sapuan warna yang indah.
Dua jenis kalam tersebut merupakan media efektif untuk menumpahkan imajinasi kreatif para seniman, tak terkecuali seniman muslim yang memikul tanggung jawab moral dalam merealisasikan dakwah Islam, baik dakwah bilkitabah maupun dakwah bilquas. Maka takaran yang ditawarkan Islam kepada kita sebagai seniman muslim adalah, seberapa nilai bayaran kita yang akan disumbangkan untuk dakwah Islam itu sendiri? Wallahu a'lam.











HERMENEUTIKA
Oleh: Iman Saiful Mu'minin
  
Pernah terjadi suatu perdebatan berat dalam Muktamar NU di Asrama Haji Donohudan Jawa Timur. Perdebatan tersebut berlangsung dalam ruangan khusus Bahsul Masail, suatu tradisi ilmiah yang membahas persoalan-persoalan keagamaan yang digadang oleh para utusan ulama, kiai ataupun santri dari masing-masing pesantren seluruh Indonesia secara temporer. Dalam Bahsul
Masail kali ini perdebatan menyoal kajian hermeneutika, apakah bisa dimasukkan ke dalam materi kurikulum pesantren ataupun sebatas wacana yang diharapkan dapat membuka wawasan tambahan bagi santri dalam bidang ulumul Quran.
Seorang santri Pesantern Lirboyo bernama Muhib Aman Ali mempertanyakan kajian hermeneutika kepada pimpinan sidang yang di ketuai Dr. Said Aqil dan Dr. Machasin, dosen sastra Arab UIN Yogyakarta. Apakah layak kajian hermeneutika dimasukkan ke dalam kurikulum pesantren, padahal "barang impor" itu dianggap sebagai produk pemikiran para pakar Filsafat Barat, dan pantaskah pula hermeneutika ini dapat menggantikan metode tafsir tradisional yang sudah mapan dan menjadi standar baku dalam mengkaji al-Quran secara komprehensif? Tentu dalam kajian hermeneutika sendiri, sebagian peserta Muktamar NU tersebut tidak memahami betul apa itu hermeneutika.
Istilah dan Sejarah Kelahiran Hermeneutika
Sebelum jauh membahas tentang hermeneutika, ada baiknya kita mengenal terlebih dahulu apa itu hermeneutika. Secara etimologi, istilah hermeneutika berasal dari bahasa Yunani kuno: ta hermeneutika, yang berarti hal-hal yang berkenaan dengan pemahaman dan penerjemahan suatu pesan. Kata hermeneutika juga satu derivasi dengan kata "Hermes'. Konon dalam tradisi kitab suci, Hermes dianggap sebagai juru tafsir Tuhan. Sosok Hermes ini oleh Sayyed Hossen Nasr diasosiasikan sebagai Nabi Idris. Maka pengertian hermeneutika adalah suatu ilmu, metode, dan teknik memahami suatu pesan atau teks.
Adalah Friedrich Schleiermacher, seorang teolog Protestan, yang pertama kali memperluas wilayah hermeneutika dari sebatas teknik interpretasi kitab suci menjadi hermeneutika umum yang mengkaji prasyarat atau kondisi-kondisi apa saja yang memungkinkan terwujudnya suatu pemahaman atau penafsiran yang betul dari sebuah teks. Bagi dia, semua teks harus diperlakukan sama, tidak ada yang perlu diistimewakan, tak peduli apakah itu kitab suci atau teks hasil karangan manusia biasa.
Kemudian, disusul oleh pemikir Jerman, Dilthey yang menggagas historisitas teks, bahwa seorang pembaca teks, harus bersikap kritis terhadap teks beserta konteks sejarahnya. Pemahaman kita akan suatu teks, menurutnya, ditentukan oleh kemampuan kita mengalami kembali dan menghayati isi teks tersebut. Pemahaman ini satu pendapat dengan Gadamer, filosof kelahiran Jerman, yang menyatakan bahwa setiap memahami sebuah teks, baik itu kitab suci ataupun teks lainnya, masih mengandung nilai relatif dan tentatif kebenarannya, senantiasa boleh dikritik dan ditolak.
Lebih ektrem lagi adalah pendapat Jurgen Habermas. Dia berpendapat bahwa hermeneutika bertujuan membongkar motif-motif tersembunyi dan kepentingan terselubung yang melatarbelakangi lahirnya sebuah teks. Sebagai kritik ideologi, hermeneutika harus bisa mengungkapkan manipulasi, dominasi, dan propaganda di balik bahasa sebuah teks, segala sesuatu yang mungkin telah mendistorsi pesan atau makna secara sistematis.
Hermeneutika Al-Quran?
Metode hermeneutika ini sebenarnya sesuatu yang lumrah dalam kajian filsafat, sejarah, dan filologi, sebuah kajian ilmiah yang meneliti tentang kajian naskah kuno. Melainkan, bahwa kajian hermeneutika ini menjadi bermasalah ketika ia dihadapkan kepada teks al-Quran, bahkan diusung untuk mencabut substitusi tafsir yang telah diciptakan dan dijabarkan secara komprehensif oleh para ulama terdahulu. Hal ini, karena al-Quran telah dimaklumi adalah wahyu Tuhan yang kata dan makna seluruhnya berasal dari Allah Swt. Ketika al-Quran sudah dianggap sebagai kalam Ilahi, apakah bisa para penafsir memasuki dan menyamai alam pikiran pembuat teks, yang dalam hal ini adalah Tuhan? Atau mungkinkah secara etika si penafsir dapat bersikap kritis atau menjegal maksud dan kehendak Tuhan?
Maka dari kajian di atas, kita dapat menyimpulkan, bahwa pertama, hermeneutika menganggap semua teks adalah sama, semuanya merupakan karya manusia. Teks yang semula dianggap suci seperti kitab al-Quran dan kitab-kitab agama samawi lainnya, kemudian diragukan keasliannya. Kedua, hermeneutika menganggap setiap teks sebagai 'produk sejarah dan budaya' manusia. Dalam bingkai hermeneutika, al-Quran jelas tidak mungkin dipandang sebagai wahyu Tuhan, tetapi ia merupakan muntij hadhari (produk budaya) atau setidaknya wahyu Tuhan yang dipengaruhi oleh budaya Arab, yakni budaya di mana wahyu diturunkan. Padahal maksud hermeneutika adalah sebenarnya ditujukan bukan untuk kajian keislaman. Ia adalah produk teologi Protestan, yang dipakai untuk mengkaji Bibel oleh Schleiermacher, dan Gadamer untuk kajian kesusasteraan Jerman maupun Klasik. Yang dimaksud teks oleh mereka adalah karya tulis buatan manusia. Hermeneutika menghendaki pelakunya untuk menganut paham relativisme epistemologi. Tidak ada tafsir yang mutlak benar, semuanya relatif benar dan salah.
Maka tidaklah aneh, ketika kita banyak menjumpai para intelektual Islam yang berpendapat nyeleneh dalam hal ini. Mereka menghendaki al-Quran ditafsirkan melalui kajian hermeneutika, baik kata, makna maupun pembuat teks itu sendiri. Lihat saja misalnya pengusung hermeneutika di dunia Arab, Nasr Hamid Abu Zayd. Dia menempatkan posisi Nabi Muhammad Saw sebagai pengarang al-Quran dan menyebut al-Quran sebagai produk budaya. Maka sebenarnya dia telah melepaskan al-Quran dari posisinya sebagai kalam Allah yang suci. Mengenai hermeneutika ini, saya ambil contoh pendapat yang nyeleneh dari seorang pemikir muda Islam (alumni sebuah pesantren di jawa Tengah):
"Dalam konteks ini, anggapan bahwa al-Quran itu suci adalah keliru. Kesuciaan yang dilekatkan pada al-Quran adalah kesucian palsu. Tidak ada teks yang suci. Setiap teks memiliki keterbatasan sejarah. Karena itu, setiap generasi selalu muncul agen-agen sejarah yang merestorasi sebuah teks. Musa, Jesus, Muhammad, Sidharta, Lao Tze, Konfusius, Zarasthutra, Marten Luther dan lainnya adalah sebagian contoh dari agen-agen sejarah yang melakukan restorasi teks"(Sumanto Qurtuby, Lobang Hitam Agama, h. 67)
Memahami pendapat Sumanto Qurtubi di atas, al-Quran telah dicap sebagai kitab agama yang tidak mengandung nilai kesuciannya, sebagaimana kitab-kitab atau teks-teks tulisan tangan manusia.
Maksud hati mengusung pemahaman yang mereka anggap orsinil dan modern tapi apa daya tangan mereka sendiri terjepit dalam himpitan budaya latah, sehingga pemikiran mereka ditentang oleh maenstream ulama dan intelektual Muslim. Bahkan, dalam Muktamar NU di asrama haji itu kajian hermeneutika yang akan menggantikan metode tafsir tradisional yang telah mapan, disepakati tidak boleh dimasukkan ke dalam kurikulum pesantren. Alhamdulillah
Kepada Yth.
Pemimpin Redaksi ALKISAH
Di
Tempat

Assalamu'alaikum Wr. Wb.
Segala puji milik Allah semata. Beriring salawat dan salam semoga mengucur deras ke haribaan baginda kita, Nabi Muhhamad Saw, kepada keluarga, dan umat Islam pada umumnya.
Seiring tibanya buku yang ada di hadapan bapak/ibu, saya mengucapkan salam silaturahmi untuk segenap tim redaksi majalah ALKISAH yang dibanggakan umat Islam. Sedari awal saya berkeinginan sekali mengirimkan buku ini tiada lain untuk bersilaturahmi dan memperkenalkan isi buku kepada staf redaksi, baik untuk dijadikan resensi buku dalam majalah ALKISAH ataupun sekedar menambah daftar referensi di perpustakaan ALKISAH. Semoga isi buku ini dapat bermanfaat khususnya bagi pembaca ALKISAH. Syukron katsiran.
Wassalamu'alaikum Wr. Wb.



Iman Saiful Mu'minin, S.Pd.I
Staf Pengajar di Pesantren Kaligrafi Alquran
Jl. Bhineka Karya No 53 Karamat Gunung Puyuh
Sukabumi Jawa Barat 43122 Hp 081288810043





Kepada Yth.
Pemimpin Redaksi ALKISAH
Jl. Pramuka Raya No 410 Jakarta 13120
Tlp. (021) 8562257


Iman Saiful Mu'minin, S.Pd.I
The Lemka Quranic Calligraphy Boarding School
Jl. Bhineka Karya No 53 Karamat Gunung Puyuh
Sukabumi Jawa Barat 43122

Jumat, 05 November 2010

KALIGRAFI ISLAM INDONESIA:DIMENSI DAN SIGNIFIKANSINYA DARI KAJIAN ARKEOLOGI



Oleh: Hasan Muarif Ambary
  Pengantar
  1. Kaligrafi Islam Indonesia sejak dari tanah asalnya merupakan salah satu parameter peradaban yang berkembang seirama dengan tumbuh dan berkembangnya agama Islam. Seni kaligrafi Islam Indonesia juga merupakan salah satu parameter eksistensi peradaban (tamadun) Islam di Indonesia. Jika kaligrafi Islam di tanah asalnya memiliki akar sejarah tradisi menulis indah dari bangsa Arab, yang dikenal dengan sebutan khat ( ), yang benar-benar sama dan sebangun dengan kata kaligrafi (kaligraphia: tulisan indah), maka seni kaligraf Islam Indonesia memperlihatkan ciri normatif Islam yang dalam fisik kulturalnya membawa serta perwujudan tradisi dan budaya lokal nusantara. Ciri kenusantaraan kaligrafi Islam Indonesia tetap memiliki ciri-ciri seni Islam yang memiliki ketinggian estetika dan bersifat ilahiyah.

    Bukti-bukti efigrafis dan kaligrafis Islam di Indonesia dapat diamati sebarannya, baik secara spasial (bentang ruang) maupun temporal (bentang waktu), bertebaran hampir di seluruh pelosok nusantara dalam berbagai ragam media dan ragam gaya presentasinya.

    Sebagai cabang ilmu humaniora dan budaya, arkeologi mencoba menampilkan sosoknya dalam khazanah ilmu pengetahuan Indonesia yang terus menguji segala proses dan perangkat keilmuannya.

    Dalam kedudukannya sebagai bagian dari arkeologi sejarah, maka signifikasi segi kesejarahan saja rasanya kurang lengkap; karena dalam topik bahasan ini, kami ingin menggambarkan aspek-aspek dari kajian kaligrafi Islam Indonesia dalam aktualias dan relevansinya dengan jargon-jargon pembangunan nasional, khususnya dalam merekontruksi masyarakat Indonesia di masa lampau dalam usaha menggali nilai-nilai kesatuan dan persatuan bangsa.

      Sekilas Tentang Arkeologi sebagai Ilmu Budaya

  2.   Pada hakikatnya fitrah manusia dengan kapasitas akalnya dalam menggali dan mengembangkan ilmu pengetahuan adalah suatu upaya untuk memahami kebenaran-kebenaran yang berkaitan dengan pemahaman hakikat dan kodrat kehadirannya di muka bumi. Di sini kita datap melihat kodrat manusia sebagai makhluk berbudaya.
    Tentang kebudayaan, kami ingin mengemukakan pendapat al-Faruqi yang menyatakan, bahwa kebudayaan adalah kesadaran akan nilai-nilai dalam kesemestaannya, yang pada tingkat terendah mengandung makna kesadaran intuitif dari identitas nilai, serta kewajiban seseorang untuk mengejar dan mewujudan nilai-nilai itu (1989). Lebih lanjut al-Faruqi menyatakan, bahwa kebudayaan itu diartikan sebagai tsaqafah (     ),dengan makna tindakannya untuk menjadi lebih cerdas dan lebih berpengetahuan. Al-Faruqi memilih jargon yang lebih khusus untuk kebudayaan yakni adab, yang dalam tradisi kebudayaan Islam berarti husn yang bermakna sebagai keindahan dan kebaikan dari perkataan, sikap dan perbuatan.
    Arkeologi, apapun padanan kata untuknya, adalah disiplin yang mempelajari budaya dari masa lampau. Pertumbuhannya di Indonesia sejak awal sampai kini dipengaruhi oleh berbagai centris, baik yang datang dari Eropa Kontinental maupun Anglo-Saxon. Dewasa ini terdapat kecenderungan kuat untuk menempatkan arkeologi dan antropologi, khususnya antropologi budaya.
    Obyek arkeologi adalah seluruh peniggalan materil dari masa lampau. Tinggalan tersebut tentu sudah bisu, sehingga tidak dapat dijadikan responden untuk diwawancarai. Untuk itu arkeolgi kemudian mengembangkan prosedur, tata dan metode kerja untuk dapat memanggungkan kembali peninggalan-peninggalan yang dijadikan sampel penelitian, agar bisa ditentukan arti, kedudukan, fungsi dan pengoperasiannya. Keseluruhan ini memerlukan konseptualisasi yag jelas bahasannya dan harus dapat dijadikan parameter bagi arkeologi itu sendiri. Dalam kaitan dengan ini tidaklah berlebihan bila Binford menyatakan bahwa arkeologi merupakan pemasok data bagi rekontruksi sejarah kebudayaan (1983: 4)
    Dalam kaitan dengan inilah arkeologi mengarahkan pokok perhatiannya ada: (1) peristwa-peristiwa pembaruan (innovative event) di mana suatu budaya baru diwariskan atau budaya lama ditafsirkan kembai (reinterpreted of old culture) (2) peristiwa-perisrtiwa yang melimbas (dispersive events) yaitu ketika budaya lama diterjemahkan menurut ruang dan dipisahkan menurut kelompok-kelompok yang berlainan, boleh jadi disebabkan oleh asumsi-asumsi karena migrasi manusia atau difusi budaya itu sendiri.
    Arkeologi, dengan perangkat ilmiahya seperti telah disebutkan, dalam lingkup kerjanya dapat membantu memecahkan masalah kronoligi dan fase-fase yang lebih rinci dan lebih tua, bahkan pada fase ketika tulisan belum dikenal manusia. Dalam arkeologi, pola-pola penyebaran dan kontelasi artefak serta pemukiman dapat dijelaskan makna dan konteks fungsional primernya, meskipun tetap harus mewasapdai hadirnya pertimbangan-pertimbagan transfornasi data, akibat faktor-faktor tafonomik.
    Dalam retorika arkeologi, karena harus ada pertimbangan secara adil kehadiran dan keberadaan peran pihak-pihak yng kurang beruntung agar ia pantas dan patut melengkapi peran kisah sejarahnya, mereka harus diperlakukan bukan hanya sekadar sebagai appendix, tetapi masuk sebagai tema dalam mengisi kisah-kisah sejarah. Hasil olahan arkeologi dalam menganalisis lokal genius haruslah melalui kajian arsitektur, epigrafi, ikonografi bahkan teknologinya, agar kajian itu berhasil memperlihatkan gambaran fenomena sejarah dan budaya Indonesia, yang unsur-unsurnya telah menyerap anasir budaya asng.
  3. Kaligrafi Islam Melalui Kajian Arkeologi
    Secara temporal, kajian Arkeologi Islam Indonesia (AII), meliputi aspek-asek kesejarahan dan kepurbakalaan dari masa lampau diperkenalkan, disosialisasikan, tumbuh dan berkembang bahkan memuncak hingga surutnya (secara poitis) di Indonesia. Fase yang terakhir yakni fase surut adalah ketika mereka berhadapan dengan dominasi bangsa Eropa yang menjajah Nusantara. Jika kita berasumsi bahwa Islam mulai diperkenalkan di Nusantara di abad pertama hijriyah (VII) hingga kini, maka kehadirannya telah melampaui kurun lebih dari 1000 tahun.
    Penelitian Arkeologi Islam adalah merupakan suatu bidang studi arkeologi di Indonesia, yang mencakup aspek-aspek masa Indonesia-Islam, dari tahun ke tahun sejak bidang ini secara institusional berdiri, telah dicobakembangkan dengan berbagai kajian yang relevan dan mutakhir. Keharusan dilakukannya pengembangan metode ini semakin terasa pentingnya, mengingat pada awalnya kajian AII yang dirintis beberapa pakar terdahulu seperti, Moquette, Djajadiningrat, Cowan, Pijper, dan Dimais; pada umunya mereka lebih menitikberatkan pada kajian dengan ilmu bantu filologi yang lebih menekankan pada kepentingan penguatan dan pembenaran sejarah. Ketika Indonesia merdeka dan arkeologi sudah ditangani oleh Arkeologi Indonesia secara mandiri, Arkeologi Islam dikembagkan oleh Uka Tjandrasasmita sebagai perintis bidang ini, tantangan pekerjaan arkeologi Islam mulai akumulatif, terutama ketika dikembangkannya penelitian terhadap situs-situs bekas kota lama melalui kajian arkeologi perkotaan (urban archaeology).
    Dalam strudi tentang arkeologi Islam, epigrafi merupakan salah satu jenis data dan disiplin pengetahuan yang penting peranannya bagi rekontruksi sejarah kebudayaan, sekaligus untuk mengetahui kemungkinan terjadinya difusi kebudayaan dari satu tempat ke tempat lain. Dari kajian epigrafi yang menganalisis sumber tulisan-tulisan kuno ini, kita dapat memperoleh gambaran tentang perubahan-perubahan yang perah terjadi serta faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan-perubahan tersebut.

    Hasil-hasil penelitian epigrafi dapat menghasilkan signifikasi Islam Indonesia, ialah bukti-bukti tulisan di berbagai media (benda) yang memiliki atribut kuatnya adalah beraksara atau berhuruf Arab. Sementara bahasanya dapat bahasa Arab, Melayu, Jawa, Sunda, dan sebagainya.
    Salah satu obyek epigrafi adalah kaligrafi. Kaligrafi yang dalam hal ini kaligrafi Islam merupakan: (a) seni dalam kesenian Islam (b) puncak kesenian Islam yang mencerminkan spirit Islam, (c) pusat ekspresi seni Islam
    Penulisan kaligafi Islam, khususnya di abad X masehi, sangat beragam. Gaya kufi yang semula tampak kaku, kemudian menjadi semaki lentur dan ornamental, meskipun tetap angular. Sedangkan bentuk tulisan Kurcif (miring) terdapat berbagai gaya seperti tsuluts, naskhi, muhaqqaq, raihani, riqa dan tauqi. Pada masa berikutnya,gaya riqa dan tauqi tidak tampak lagi penggunaannya.
    Kaligrafi Islam Indonesia (KII) sebagai elemen Epigrafi Islam Indonesis (EII), telah menjadi alat para seniman Indonesia untuk memperhatikan keindahan huruf Perso-Arabic, yang dimanifestasikan di berbaga media. Pada umumnya kaligrafi ini isinya merupakan kutipan ayat-ayat suci al-Quran yang diwujudkan di media arsitektur dan dekoratif. Salah satu bentuk atau gaya yang paling arkais dalam kaligrafi Islam, yang juga muncul dan didapati buktinya di Nusantara ialah apa yang disebut gaya kufiqe yang pada abad VII masehi berpusat di Kufah (Irak). Di Indonesia bentuk huruf kufi terdapat di berbagai makam kuno, sedangkan model tulisan yag lebih lazim dan ditemukan dalam jumlah cukup banyak ialah tulisan-tulisan gaya nashi.
    Bukti-bukti epigrafi pada kurun pertumbuhan Islam di Indonesia memperlihatkan pada kita sebuah konfigurasi data bagaimana Islam merambah wilayah Nusantara. Bukti-bukti tersebut data dibedakan dengan dua kategori yaiu: (a) bukri-bukti epigarfi yang masing-masing mempelihatkan anasir kebudayaan asing (b) bukti-bukti eigarafis merupakan perkambangan kreativitas local. Bberapa bukti tntag kaligrafi yang paing kino kita peroleh dari makam-makam kuno, sedangkan bukti-bukti kaligrafis yang lebih mutakhir diperoleh dari berbagai sumber media. Berikut ini ami ingin menyampaikan sebuah konfigurasi data kaligrafis yang contohnya diambi dari data arjeologi.

    Kalgrafi Islam Sebagai Wujud Kreativitas Lokal

  4. Salah satu perkembangan yang menrik dalam seni kaligafi slam di Indonesia adalah perkembagan kreativitas loka senian Indonesia dalam memahatkan kemampuan seni kaligrafinya pada batu-batu nisan asal tempatan dnegan gaya seni hias local pula. Sejak abad XIII mas3ehi dan abas-abad sesudahnya, muncunya kreativitas dari sebniman-seniman Indonedia dalam mengambangakan seni pahat dalam makam yang menampilkan berbagai gaya anatara tempat yang satu dengan tempat yang lain amenampilkan cirri-ciri arsitektur yang khas. Dengan hubungan dengan ini, tampillah gaya arsietur makam yang kami sebut type Aceh, tyipe Demak-Troyolo, type Bugis-Maasar, dan banyak type-type local lainnya.
  5. Perkembangan Senikriya Dalam Kaligrafi Islam (Abad XVIII-XX Masehi)
    Perkembagan kaligrafi Islam diamati dari epigrafi pada makam kuno yang tersebar di berbagai tempat di Indonesia dan yang dianalisa adalah yang memuat angka tahun. Pada umumnya makam-makam yang kami uraikan data epigrafisnya merupakan necropole (tempat pemakam raja-raja). Selain sumber kaligrafi pada makam, masih banyak lagi kreasi kaligrafi dari seniman Indonesia yang diwujudkan dalam berbagai media seperti kertas, kayu, logam, kaca dan berbagai bahan atau media lain.

    Tentang sumber kaligrafi di luar makam yang telah diuraikan, pengamatan lain dapat kita arahkan pada al-Quran kuno yag ditulis di atas kertas. Pada umumnya pemakain bahan untuk menulis ada dua macan, yakni deluang yang umumnya adalah produksi lokal dan bahan kertas yang umumnya merupakan bahan impor. Al-Quran atau naskah-naskah keagamaan lainnya yang ditulis dalam deluang pada umumnya sangat jarang kalau diukur secara kuantitatif dibanding dengan yang ditulis di kertas. Bahan kertas itu sendiri umumya baru dipakai di Nusantara sekitar permulaan abad XVIII Masehi.

    Selain kaligrafi pada bahan deluang, lontar atau kertas pada umunya dipergunaan untuk menulis naskah, terdapat juga media lainnya, yakni bahan-bahan untuk mewujudkan karya kaligrafi Islam pada kayu, kaca, dan bahan lainnya. Dari segi kreasi seniman kaligrafi di abad XVIII masehi dan abad-abad sesudahnya ada kecenderungan dari para seniman untuk melukiskan gambaran makhluk bahkan wujud manusia (anthropomorfik), walaupun dalam bentuk yang sangat tersamar.

    Munculnya kecenderungan karya seni kaligrafi dalam menggambarkan wujud-wujud anthropomorfik pada berbagai produk kaligrafis Islam yang dipahatkan atau dilukiskan dalam berbagai media seperti pada kayu bahkan kaca yang pada umumnya muncul akhir abad XVII masehi. Karya seperti ini kemudian berkembang pada abad-abad sesudahnya dan banyak di antaranya merupakan produk keraton seperti di Cirebon, Yogyakarta, Surakarta serta di tempat lainnya yaitu Palembang bukanlah suatu gejala yang kita tafsirkan sebagai pengingkaran tehadap kaidah larangan penggambaran makhluk hidup. Masalahnya adalah para seniman tersebut mewujudkan karya yang kalau dilihat sebagai produk lukisan seperti perwujudkan anthropomorfik, namun dalam konsepnya merupakan suatu karya kaligrafis yang disusun sedemikian rupa huruf-hurufnya sehingga terwujud seperti makhluk. Hal yang kedua gambaran makhluk itupun kalau dapat kita sebut makhluk merupakan makhluk sangart mythical, artinya tidak jelas jenis mahluk yang digambarkan. Pada sebuah karya kaligrafis yang dapat kita kategorikan dalam jenis ini yaitu sebagai contoh pada sebuah ukiran kayu yang ada di musium Keraton Kasepuhan Cirebon. Lukisan itu berupa panel kayu yang di dalamnya dilukiskan sebuah makhluk yang menggambarkan seseorang bertumbuh manusia berkepala gajah sedang berdiri di atas punggung seekor binatang jenisnya tidak jelas. Ukiran atau pahatan jenis ini di museum Keraton Cirebon baik Kasepuhan, Kanoman, Kacirebonan maupun Keprabonan ditemukan dalam jumlah cukupbanyak, umumnya merupakan produk seniman dari abad XVIII-XIX masehi. Mereka menghasilkan berbagai produk seperti karya yang mereka sebut Macan Ali, Burok, dan sebagainya, yang dipahatkan pada panel kayu ataupun kaca. Pada mulanya produk ini dihasikan oleh seniman istana atau seniman yang karyanya dipesan oleh istana ataupau hasil karya keluarga istana. Dalam fase yang lebih mutakhir, terutama ketika keraton-keraton lslam di Jawa sudah kurang berkurang dari segi financial ataupun politis, seniman-seniman kaligrafi memproduksi karyanya menjadi massal artinya bukan produk pesanan. 
    Salah satu produk seperti ini di Cirebn dihasilkan dari daerah Trusmi, sebuah desa yang banyak memproduksi karya-karya seni yang disebut Cirebonan. Produksi Trusmi ini bukan hanya berupa panel kayu saja, bahkan kini produk semacam itu hampir punah, tapi karya kaligrafis berkembang dengan menggunaan bahan kaca dan batik yang masih terus berlangsung hingga sekarang. Salah seorang seniman asal Trusmi yang masih memproduksi karya kaligrafis dengan mengembangkan model-model Keraton Cirebon adalah Rastika. Ia aktif berkarya dengan fokus pada karya-karya kaligrafis yang dibuat di kaca ataupun di kain batik. Dalam karya kaligrafis yang kontemporer ini, baik yang dihasilkan dalam panel-panel kayu maupun pada bahan kaca ataupun bahan kain, motif daun-daunan (floral design) masih tetap dominan sebagai unsur atau motif utama. Demikian juga dengan motif ilmu ukur (geometric design), dan kedua motif utama tersebut diperkaya dengan desain kaligrafis, berupa huruf-huruf atau kata, bahkan kalimat lengkap ataupun huruf-huruf yang telah digayakan (styler) dalam bentuk motif daun-daunan dan bentuk makhluk (antrophomorfik).
    Dalam karya senikriya kaligrafis ini muncul kembali gejala ke seni Indonesia asli, yakni motif perwujudan wayang sebagai obyek karya seni. Di sinilah adanya usaha seniman kaligrafi kontemporer di abad XVIII dn XIX masehi dengan menggunkan media wayang sebgai obyek. Namun wayang tersebut (karena merupakan perwujudan makhluk) digambarkan secara tersamar dalam bentuk kaligrafi Arab dan tidak mengacu pada identitas atau nama tokoh pewayangan. Cara mereka membuat karya berbentuk wayang tersebut dibuat sedemikian rupa sehingga menjadi tersamar dengan mengaburkan identitas tokoh pewayangan yang dilukiskan dibuat menjadi makhluk mithis. Fenomena semacam ini terus berlanjut hingga abad XX yang karyanya dimanifestasikan pada bahan kaca, kain atau kanvas.

     

HERMENEUTIKA



Oleh: Iman Saiful Mu'minin
  
Pernah terjadi suatu perdebatan berat dalam Muktamar NU di Asrama Haji Donohudan Jawa Timur. Perdebatan tersebut berlangsung dalam ruangan khusus Bahsul Masail, suatu tradisi ilmiah yang membahas persoalan-persoalan keagamaan yang digadang oleh para utusan ulama, kiai ataupun santri dari masing-masing pesantren seluruh Indonesia secara temporer. Dalam Bahsul Masail kali ini perdebatan menyoal kajian hermeneutika, apakah bisa dimasukkan ke dalam materi kurikulum pesantren ataupun sebatas wacana yang diharapkan dapat membuka wawasan tambahan bagi santri dalam bidang ulumul Quran.


Seorang santri Pesantern Lirboyo bernama Muhib Aman Ali mempertanyakan kajian hermeneutika kepada pimpinan sidang yang di ketuai Dr. Said Aqil dan Dr. Machasin, dosen sastra Arab UIN Yogyakarta. Apakah layak kajian hermeneutika dimasukkan ke dalam kurikulum pesantren, padahal "barang impor" itu dianggap sebagai produk pemikiran para pakar Filsafat Barat, dan pantaskah pula hermeneutika ini dapat menggantikan metode tafsir tradisional yang sudah mapan dan menjadi standar baku dalam mengkaji al-Quran secara komprehensif? Tentu dalam kajian hermeneutika sendiri, sebagian peserta Muktamar NU tersebut tidak memahami betul apa itu hermeneutika.


Istilah dan Sejarah Kelahiran Hermeneutika
Sebelum jauh membahas tentang hermeneutika, ada baiknya kita mengenal terlebih dahulu apa itu hermeneutika. Secara etimologi, istilah hermeneutika berasal dari bahasa Yunani kuno: ta hermeneutika, yang berarti hal-hal yang berkenaan dengan pemahaman dan penerjemahan suatu pesan. Kata hermeneutika juga satu derivasi dengan kata "Hermes'. Konon dalam tradisi kitab suci, Hermes dianggap sebagai juru tafsir Tuhan. Sosok Hermes ini oleh Sayyed Hossen Nasr diasosiasikan sebagai Nabi Idris. Maka pengertian hermeneutika adalah suatu ilmu, metode, dan teknik memahami suatu pesan atau teks.


Adalah Friedrich Schleiermacher, seorang teolog Protestan, yang pertama kali memperluas wilayah hermeneutika dari sebatas teknik interpretasi kitab suci menjadi hermeneutika umum yang mengkaji prasyarat atau kondisi-kondisi apa saja yang memungkinkan terwujudnya suatu pemahaman atau penafsiran yang betul dari sebuah teks. Bagi dia, semua teks harus diperlakukan sama, tidak ada yang perlu diistimewakan, tak peduli apakah itu kitab suci atau teks hasil karangan manusia biasa.


Kemudian, disusul oleh pemikir Jerman, Dilthey yang menggagas historisitas teks, bahwa seorang pembaca teks, harus bersikap kritis terhadap teks beserta konteks sejarahnya. Pemahaman kita akan suatu teks, menurutnya, ditentukan oleh kemampuan kita mengalami kembali dan menghayati isi teks tersebut. Pemahaman ini satu pendapat dengan Gadamer, filosof kelahiran Jerman, yang menyatakan bahwa setiap memahami sebuah teks, baik itu kitab suci ataupun teks lainnya, masih mengandung nilai relatif dan tentatif kebenarannya, senantiasa boleh dikritik dan ditolak.


Lebih ektrem lagi adalah pendapat Jurgen Habermas. Dia berpendapat bahwa hermeneutika bertujuan membongkar motif-motif tersembunyi dan kepentingan terselubung yang melatarbelakangi lahirnya sebuah teks. Sebagai kritik ideologi, hermeneutika harus bisa mengungkapkan manipulasi, dominasi, dan propaganda di balik bahasa sebuah teks, segala sesuatu yang mungkin telah mendistorsi pesan atau makna secara sistematis.


Hermeneutika Al-Quran?
Metode hermeneutika ini sebenarnya sesuatu yang lumrah dalam kajian filsafat, sejarah, dan filologi, sebuah kajian ilmiah yang meneliti tentang kajian naskah kuno. Melainkan, bahwa kajian hermeneutika ini menjadi bermasalah ketika ia dihadapkan kepada teks al-Quran, bahkan diusung untuk mencabut substitusi tafsir yang telah diciptakan dan dijabarkan secara komprehensif oleh para ulama terdahulu. Hal ini, karena al-Quran telah dimaklumi adalah wahyu Tuhan yang kata dan makna seluruhnya berasal dari Allah Swt. Ketika al-Quran sudah dianggap sebagai kalam Ilahi, apakah bisa para penafsir memasuki dan menyamai alam pikiran pembuat teks, yang dalam hal ini adalah Tuhan? Atau mungkinkah secara etika si penafsir dapat bersikap kritis atau menjegal maksud dan kehendak Tuhan?


Maka dari kajian di atas, kita dapat menyimpulkan, bahwa pertama, hermeneutika menganggap semua teks adalah sama, semuanya merupakan karya manusia. Teks yang semula dianggap suci seperti kitab al-Quran dan kitab-kitab agama samawi lainnya, kemudian diragukan keasliannya. Kedua, hermeneutika menganggap setiap teks sebagai 'produk sejarah dan budaya' manusia. Dalam bingkai hermeneutika, al-Quran jelas tidak mungkin dipandang sebagai wahyu Tuhan, tetapi ia merupakan muntij hadhari (produk budaya) atau setidaknya wahyu Tuhan yang dipengaruhi oleh budaya Arab, yakni budaya di mana wahyu diturunkan. Padahal maksud hermeneutika adalah sebenarnya ditujukan bukan untuk kajian keislaman. Ia adalah produk teologi Protestan, yang dipakai untuk mengkaji Bibel oleh Schleiermacher, dan Gadamer untuk kajian kesusasteraan Jerman maupun Klasik. Yang dimaksud teks oleh mereka adalah karya tulis buatan manusia. Hermeneutika menghendaki pelakunya untuk menganut paham relativisme epistemologi. Tidak ada tafsir yang mutlak benar, semuanya relatif benar dan salah.


Maka tidaklah aneh, ketika kita banyak menjumpai para intelektual Islam yang berpendapat nyeleneh dalam hal ini. Mereka menghendaki al-Quran ditafsirkan melalui kajian hermeneutika, baik kata, makna maupun pembuat teks itu sendiri. Lihat saja misalnya pengusung hermeneutika di dunia Arab, Nasr Hamid Abu Zayd. Dia menempatkan posisi Nabi Muhammad Saw sebagai pengarang al-Quran dan menyebut al-Quran sebagai produk budaya. Maka sebenarnya dia telah melepaskan al-Quran dari posisinya sebagai kalam Allah yang suci. Mengenai hermeneutika ini, saya ambil contoh pendapat yang nyeleneh dari seorang pemikir muda Islam (alumni sebuah pesantren di jawa Tengah):


"Dalam konteks ini, anggapan bahwa al-Quran itu suci adalah keliru. Kesuciaan yang dilekatkan pada al-Quran adalah kesucian palsu. Tidak ada teks yang suci. Setiap teks memiliki keterbatasan sejarah. Karena itu, setiap generasi selalu muncul agen-agen sejarah yang merestorasi sebuah teks. Musa, Jesus, Muhammad, Sidharta, Lao Tze, Konfusius, Zarasthutra, Marten Luther dan lainnya adalah sebagian contoh dari agen-agen sejarah yang melakukan restorasi teks"(Sumanto Qurtuby, Lobang Hitam Agama, h. 67)
Memahami pendapat Sumanto Qurtubi di atas, al-Quran telah dicap sebagai kitab agama yang tidak mengandung nilai kesuciannya, sebagaimana kitab-kitab atau teks-teks tulisan tangan manusia.


Maksud hati mengusung pemahaman yang mereka anggap orsinil dan modern tapi apa daya tangan mereka sendiri terjepit dalam himpitan budaya latah, sehingga pemikiran mereka ditentang oleh maenstream ulama dan intelektual Muslim. Bahkan, dalam Muktamar NU di asrama haji itu kajian hermeneutika yang akan menggantikan metode tafsir tradisional yang telah mapan, disepakati tidak boleh dimasukkan ke dalam kurikulum pesantren. Alhamdulillah

Kamis, 04 November 2010

MENAKAR IMAJINASI KREATIF SENIMAN




Oleh : Iman Saiful Mu'minin


Pesan-pesan karya seni para seniman sering tidak atau bakan sulit terungkapkan oleh aspek dan dimensi indrawi para pecinta dan penikmatnya. Hal demikian mengingat keterbatasan daya tangkap mereka terhadap esensi visual yang ada pada medianya. Pesan karya seni tersebut merupakan ungkapan jiwa yang terpendam dalam alam fitrah ruhani seseorang.


Dalam kitab Kimia as-Sa'adah, Imam Ghazali mengungkapkan bahwa pesan-pesan keruhanian yang luhur dan dalam dapat menyentuh dan menggetarkan apabila melalui karya seni. Hati manusia, menurutnya, diciptakan oleh Tuhan bagaikan batu api membara yang mudah berpijar dan berkibar tersentuh oleh keindahan yang timbul dari getaran karya seni seperti musik, puisi, dan lukisan. Keindahan yang timbul dari getaran karya seni dapat menyalakan cinta yang tidur dalam hati, baik cinta yang bersifat indrawi maupun ruhani. Ini tiada lain merupakan imajinasi kreatif para seniman.


Bahkan lebih ekstrem lagi, ulama lain seperti Ibnu Sina, al-Jurjani, dan Ibnu Arabi secara terang-terangan menyatakan bahwa asal usul karya seni adalah imajinasi kreatif seniman. Imajinasi kreatif dalam diri manusia merupakan wakil alam misal, dan alam misal berfungsi menjadi perantara antara alam kemanusiaan dan alam ketuhanan atau transendental. Menurut mereka, hasil imajinasi kreatif manusia yang paling sempurna dan memesona adalah karya seni.


Berkenaan dengan hal ini pula, pada abad 16 muncul seorang ulama yang berani mengeluarkan fatwa yang sangat diharapkan oleh para seniman. Dia adalah Qadhi Ahmad, yang juga dikenal sebagai ahli kaligrafi Arab dan penyair, di samping pecinta seni lukis. Fatwanya yang terkenal itu diabadikan dalam sebuah puisi indah berikut:
Tuhan menciptakan dua jenis kalam
Yang satu dari tetumbuhan memukau jiwa
Dan menjelma batang tebu bergula
Dari tunasnya memutik seni khat memesona
Yang lainnya berasal dari hewan
Yang kilauan sinarnya bagai permata
Memancar dari sumber air kehidupan
Yaitu kuas untuk membuat lukisan
Kalam pertama berkaitan dengan kaligrafi dan seni hias tetumbuhan, yang digunakan untuk menuliskan wahtu Ilahi, hikmah dan ilmu pengetahuan. Adapun kalam yang kedua berkenaan dengan lukisan miniatur yang menyajikan gambar makhluk hidup. Maksud kalam kedua ini adalah kuas yang terbuat dari bulu kucing yang diikat dengan benang sutera pada tangkai bulu ayam dan digunakan untuk lukisan dengan sapuan warna yang indah.


Dua jenis kalam tersebut merupakan media efektif untuk menumpahkan imajinasi kreatif para seniman, tak terkecuali seniman muslim yang memikul tanggung jawab moral dalam merealisasikan dakwah Islam, baik dakwah bilkitabah maupun dakwah bilquas. Maka takaran yang ditawarkan Islam kepada kita sebagai seniman muslim adalah, seberapa nilai bayaran kita yang akan disumbangkan untuk dakwah Islam itu sendiri? Wallahu a'lam.

IBNU KHALDUN DAN KALIGRAFI ARAB (1)



Oleh: Iman Saiful Mu'minin

Saya baru saja membaca kitab Muqaddimah Ibnu Khaldun. Kitab tersebut merupakan produk pemikirannya berupa kumulan kajian tentang kemasyarakatan, kenegaraan serta filsafat sejarah yang diberinya nama agak panjang, Kitab Al-'Ibar wa Diwan Al-Mubtada wa Al-Khabar fi Ayyam Al-Arab wa Al-Ajam wa Al-Barbar wa man 'Asharahum min Dzawi As-Sulthan Al-Akbar. Mungkin karena panjanngnya judul ini atau karena jilid pertamanya berjudul Muqaddimah, lalu orang menyebutnya Muqaddimah Ibnu Khaldun.


Buku ini diakui sebagai karya monumental dan cukup unggul dalam deretan karya para pemikir muslim dan Barat dalam bidang sosiologi dan filsafat sejarah. Untuk itu, Ibnu Khaldun dikenal sebagai Bapak Sosiologi dan Sejarawan Muslim. Selain kitab Muqadimah, Ibnu Khaldun juga menulis sejumlah kitab terkenal, yaitu At-Ta'rif bi Ibni Khaldun, sebuah autobiografinya catatan dari kitab sejarahnya.


Pemikiran Ibnu Khaldun tentang sosiologi dan politik tidak saja menjadi bahan kajian para pemikir dan cendekiawan muslim di Timur, tetapi di dunia Barat pun pemikiran tersebut masih senantiasa digulirkan dalam wacana percaturan sosial politik kontemporer. Hal ini tidaklah aneh, mengingat pemiriran dan sepak terjang Ibnu Khaldun diakui oleh para ulama sezaman dan sesudanya. Dan bahwa tulisan-tulisan yang ada dalam kitab karyanya, temasuk Muqaddimah, mengungkapkan problematika yang masih aktual. Di antaranya mengenai kaligrafi Arab (khat). Ibnu Khaldun memandang bahwa khat atau tulisan indah merupakan bagian dari keterampilan manusia yang dapat dibedakannya dari hewan.


Oleh karena ia bagian dari keterampilan, maka untuk memperolehnya adalah harus ditunjang oleh pembelajaran (ta'alum), adanya sarana perkumpulan atau organisasi (semacam sanggar), kemajuan dan harus berdomisii di kota. Sebab kota, menurutnya, terdapat sejumlah sarana keterampilan lain yang menunjang berkembang pesatnya kaligafi Arab, seperti ketersediaan peralatan yang komplit dan modern. Maka, Ibnu Khaldun menyimpulkan bahwa kebanyakan orang pelosok, pedalaman atau kampung itu tidak dapat menulis dan membaca dengan baik. Mereka belajar menulis menggunakan peralatan seadanya, dan hal ini yang menjadikan mereka tertinggal dari teman-temannya yang berdomisili di kota. Ibnu Khaldun juga berkesimpulan bahwa pengajaran kaligrafi Arab yang berada di kota-kota besar yang berkembang pesat sejumlah sarananya, itu lebih mudah diterapkan metode dalam pembelajarannya. Beliau mencontohkan negara Mesir, terutama ibu kotanya, Kairo. Di sana para pengajarnya berkompetensi dan mumpuni dalam bidang kaidah dan hukum kaligrafi.


Ternyata benar, di kota-kota besar lair sejumlah kaligrafer terkenal sekelas Abu Hasan Ali bin Hilal, yang dikenal dengan nama Ibnu Bawwab, kelahiran Baghdad, dan Ibnu Muqlah, seorang menteri yang tinggal di Baghdad pula. Dan sejumlah kaligrafer lain yang lahir dan tinggal di kota Kufah, Basrah, Kairo, Istamul, Andalusia, sehingga nama jenis khat kadang diambil dari nama kota tempat mula lahirnya.

Dus
, ide dan pemikran Ibnu Khaldun di atas tidaklah melesat. Kaligrafi Arab yang berkembang di Indonesia pun titik pusatnya berada di jantngnya, Jakarta. Maka para kaligrafer yang berada di luar kota pun kini mau tidak mau harus melirik ke pusatnya, Jakarta. Semua itu logis, bukan? Wallahu a'lam.

IBNU KHALDUN DAN KALIGRAFI ARAB (2)



Oleh: Iman Saiful Mu'minin

Membaca kitab Muqaddimah-nya Ibnu Khaldun ini serasa saya sedang menjelajahi dunia sejarah dalam kaitannya dengan kemasyarakatan, kenegaraan, dan kependidikan beserta metode-metodenya yang dipaparkannya secara teliti dan mudah dipahami Gagasan pemikirannya dalam kaitannya dengan metode pembelajaran, misalnya, Ibnu Khaldun memaparkan tips-tips yang harus dicapai oleh para pelajar agar mereka memperoleh ilmu pengetahuan yang luas dan senantiasa malakah (melekat) dalam jiwa mereka. Di antaranya adalah menggunakan metode tadaruj, yaitu suatu metode pemerolehan pengetahuan atau pemahaman yang dilakukan secara bertahap, seperti pengulangan materi pelajaran sebanyak tiga kali.

Dalam hal ini, Ibnu Khaldun menyesalkan kebanyakan guru atau pembimbing pelajar tidak mengetahui metode pembelajaran serta cara perolehannya. Dengan secara serampangan mereka menyampaikan materi kepada murid-muridnya dengan uraian-uraian yang enjelimet serta membebani mereka dengan sejumlah materi tambahan lainnya. Ini berbahaya. Akibatnya, jika hal ini dilakukan, maka murid-murid akan cepat merasa bosan dan malas belajar. Untuk itu, menurutnya, penting sekali seorang pelajar mengetahui hal ini serta memahami materi sesuai dngan kemampuannya, kemudian mengulangi kembali materi pelajaran yang tela diperolehnya sampai malakah.


Tentunya gagasan yang telah dipaparkan Ibnu Khaldun di atas konteksnya mencakup pemerolehan pengetahuan secara umum. Dan metode ini bisa saja diaplikasikan pada cara penulisan kaligrafi Arab (khat). Seorang pelajar atau santri di samping harus mengetaui teori penulisan, juga mereka dituntut menerapkannya melalui metode tadaruj itu. Sebelum merasa yakin bahwa hurufnya itu indah, baik dan benar-dan ini tentunya setelah melalui proses latihan dan perenungan yang panjang serta pengoreksian dari guru atau pembimbingnya-ia tidak boleh beranjak ke penulisan huruf lain.


Ibnu Khaldun juga memaparkan dengan jelas, bagaimana seorang murid agar dapat menambah pengetahuan dan faedah, ia harus sering mendatangi sejumlah guru atau pembimbinbg belajar. Artinya, bertambahnya pengetahuan seorang murid ditunjang oleh seringnya berinteraksi dengan sejumah guru secara langsung (mubasyarah). Maksud itu tiada lain agar ada pihak yang bisa mengoreksi kesalahan atau kekeliruan suatu pemahaman atau pengetauan seorang murid. Dan juga, masih menurut Ibnu Khaldun, karena setiap guru atau pembimbing belajar kadang memiliki metode pembelajaannya masing-masing.


Ibnu Khaldun memberkan contoh perbandingan metode pembelajaran antara negara-negara yang berada di kawasan Maghrib (Barat) dengan negara Masyriq (Timur). Di Barat, menurutnya, para guru memberikan alokasi masa belajar bagi para pelajar ditentukan selama enam belas tahun, sementara di Tunisia (Timur) hanya membutuhkan waktu lima tahun. Lama belajar tersebut disebabkan para pelajar Barat pada masanya sangat sulit mernerima materi dan buruknya metode pembelajaran yang disampaikan para pengajarnya. Peradaban di Timur maju pesat, terutama bidang pranata sosial. Maka hal ini sangat menunjang dalam kelancaran proses kegiatan belajat mengajar (KBM)

Lancarnya kegiatan belajar mengajar dengan ditunjang oleh kedekatan interaksi antara guru dan murid serta latihan yang intensif dan konsisten memungkinkan tercapainya keberhasilan yang gemilang. Hanya saja yang menjadi pertanyaan adalah sudah siapkah kita melaksanakan semua itu? Jawabannya ada pada diri kita masing-masing. Wallahu a'lam

KOPERASI LEMKA
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More